Penjelasan dan Tata Cara Sholat Kafarat

Apa itu Sholat Kafarat?

Menjelang akhir Ramadan, umat Islam memiliki beberapa amalan yang dapat mereka lakukan. Salah satunya adalah Sholat Kafarat pada Jumat terakhir Ramadan. Sholat Kafarat, juga dikenal sebagai Sholat Al-Bara’ah, adalah sholat yang bertujuan untuk mengganti sholat fardhu yang terlewat atau tidak sah di masa lalu.

Penjelasan dan Tata Cara Pelaksanaannya

Menurut buku Fikih Jinayat, konsep kafarat berasal dari kata “kufir” yang berarti tertutup. Kafarat merupakan pembayaran denda akibat melanggar larangan Allah atau tidak memenuhi janji, serta sebagai ekspresi taubat dan upaya menebus dosa.

Sholat Kafarat diyakini dapat menggantikan sholat yang terlewat di masa lalu. Mengutip dari lama NU Online, Sholat ini terdiri dari lima kali waktu sholat atau 17 rakaat. Beberapa ulama membolehkan sholat ini dengan meng-qadha sholat yang terlewat atau tidak sah.

Tata Cara Sholat Kafarat

Pelaksanaan sholat Kafarat tidak berbeda dengan sholat wajib pada umumnya. Tata cara pelaksanaannya adalah sebagai berikut:

  1. Membaca niat sholat kafarat.
  2. Membaca Surat Al-Fatihah dan surat pendek, seperti Surat Al-Qadr dan Al-Kautsar.
  3. Melanjutkan dengan gerakan sholat wajib.

Doa setelah Sholat Kafarat

Setelah sholat Kafarat, dianjurkan untuk membaca istighfar, sholawat nabi, serta membaca doa kafarat sebagai ungkapan taubat dan menebus dosa. Berikut doanya:

اَللَّهُمَّ يَا مَنْ لاَ تَنْفَعُكَ طَاعَتِيْ وَلاَ تَضُرُّكَ مَعْصِيَتِيْ تَقَبَّلْ مِنِّيْ مَا لاَ تَنْفَعُكَ وَاغْفِرْ لِيْ مَا وَلاَ تَضُرُّكَ يَا مَنْ إِذَا وَعَدَ وَفَا وَ إِذَا تَوَعِدُ تَجَاوَزَ وَعَفَا اِغْفِرْ لِيْ لِعَبْدٍ ظَلَمَ نَفْسَهُ وَأَسْأَلُكَ اَللَّهُمَّ إِنِّيْ أَعُوْذُ بِكَ مِنْ بَطْرِ اْلغِنَى وَجَهْدِ اْلفَقْرِ إِلَهِيْخَلَقْتَنِيْ وَلَمْ أَكُنْ شَيْئًاً وَرَزَقْتَنِيْ وَلَمْ اَكُنْ شَيْئاً وَارْتَكَبْتُ اْلمَعَاصِيْ فَإِنِّيْ مُقِرٌّ لَكَ بِذُنُوبِيْ فَإِنْ عَفََوْتَ عَنِّيْ فَلاَ يَنْقُصُ مِنْ مُلْكِكَ شَيْئاً وَإِنْ عَذَبْتَنِيْ فَلاَ يَزِدُ فِيْ سُلْطَاِنكَ شيئاً اَللَّهُمَّ إِنَّكَ تَجِدُ مَنْ تُعَذِّبُهُ غَيْرِي لَكِنِّيْ لاَ أَجِدُ مَنْ يَرْحَمْنِيْسِوَاكَ فَاغْفِرْ لِيْ مَا بَيْنِيْ وَبَيْنَكَ وَمَا بَيْنَ خَلْقِكَ اِرْحَمْنِيْ بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ وَيَا رَجَاءَ السّائِلِيْنَ وَيَا أَمَانَ اْلخَائِفِيْنَ إِرْحَمْنِيْ بِِرَحْمَتِكَ الْوَاسِعَةَ أَنْتَ أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ يَا رَبَّ الْعَاَلمِيْنَ. اَللَّهُمَّ اغْفِرْ ِللْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ وَتَابِعِ بَيْنَنَا وَبَيْنَهُمْ بِالْخَيْرَاتِ ربّ اغْفِرْ وَارْحَمْ وَ أَنْتَ خَيْرُالرَّاحِمِيْنَ وصل الله على سيّدنا محمّد وعلى ألِهِ وصحبه وسلّم تسليمًا كثيرًا والحمد لله ربّ العالمين. أمين.

Allahumma yaa man laa tan-fa’uka tha’atii wa laa tadhurruka ma’shiyatii taqabbal minnii ma laa yanfa’uka waghfirlii ma laa yadhurruka ya man idzaa wa ‘ada wa fii wa idzaa tawa’ada tajaa wa za wa’afaa ighfirli’abdin zhaalama nafsahu wa as’aluka. Allahumma innii a’udzubika min bathril ghinaa wa jahdil faqri ilaahii khalaqtanii wa lam aku syai’an wa razaqtanii wa lam aku syaii’in wartakabtu al-ma’ashii fa-innii muqirun laka bi-dzunuubii. Fa in ‘afawta ‘annii fala yanqushu min mulkika syai’an wa-in adzdzaabtanii falaa yaziidu fii sulthaanika syay-‘an. Ilaahii anta tajidu man tu’adzdzi buhu ghayrii wa-anaa laa ajidu man yarhamanii ghaiyraka aghfirlii maa baynii wa baynaka waghfirlii ma baynii wa bayna khlaqika yaa arhamar rahiimiin wa yaa raja’a sa’iliin wa yaa amaanal khaifiina irhamnii birahmatikaal waasi’aati anta arhamur rahimiin yaa rabbal ‘aalaamiin. Allahummaghfir lil mukminiina wal mukminaat wal musliimina wal muslimaat wa tabi’ baynana wa baynahum bil khaiyrati rabbighfir warham wa anta khairur-rahimiin wa shallallaahu ‘alaa sayidina Muhammadin wa ‘alaa alihii wa shahbihi wasallama tasliiman katsiiran.

BACA JUGA: Sudahkah Anda Memberi Zakat Fitrah? Inilah Doa dan Niatnya

Artinya: “Yaa Allah, yang mana segala ketaatanku tiada artinya bagiMu dan segala perbuatan maksiatku tiada merugikanMu. Terimalah diriku yang tiada artinya bagiMu. Dan ampunilah aku yang mana ampunanMu itu tidak merugikan bagiMu. Ya Allah, bila Engkau berjanji pasti Engkau tepati janjiMu. Dan apabila Engkau mengancam, maka Engkau mau mengampuni ancamanMu.

Ampunilah hambaMu ini yang telah menyesatkan diriku sendiri, aku telah Engkau beri kekayaan dan aku mengumpat di saat aku Engkau beri miskin. Wahai Tuhanku Engkau ciptakan aku dan aku tak berarti apapun. Dan Engkau beri aku rizki sekalipun aku tak berarti apa-apa, dan aku lakukan perbuatan semua maksiat dan aku mengaku padaMu dengan segala dosa-dosaku.

Apabila Engkau mengampuniku tidak mengurangi keagungan-Mu sedikitpun, dan bila Kau siksa aku maka tidak akan menambah kekuasaanMu, wahai Tuhanku, bukankah masih banyak orang yang akan Kau siksa selain aku. Namun bagiku hanya Engkau yang dapat mengampuniku. Ampunilah dosa-dosaku kepadaMu. Dan ampunilah segala kesalahanku di antara aku dengan hamba-hambaMu.

Ya Allah Yang Maha Pemurah dan Maha Pengasih dan tempat pengaduan semua pemohon dan tempat berlindung bagi orang yang takut. Kasihanilah aku dengan pengampunanMu yang luas. Engkau yang Maha Pengasih dan Penyayang dan Engkaulah yang memelihara seluruh alam yang ada. Ampunilah segala dosa-dosa orang mu’min dan mu’minat, muslimin dan muslimat dan satukanlah aku dengan mereka dalam kebaikan. Wahai Tuhanku ampunilah dan kasihilah. Sesungguhnya Engkau Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.”

BACA JUGA: Menggali Keutamaan Surah Al Fath di Bulan Ramadhan

Hukum Sholat Kafarat

Terdapat perdebatan mengenai status hukum sholat kafarat. Beberapa ulama membolehkan, sementara yang lain menganggapnya sebagai sesuatu yang diharamkan.

Beberapa pandangan yang membolehkan sholat kafarat didasarkan pada pengamalan para ulama terdahulu, sementara pandangan yang mengharamkan merujuk pada ketiadaan tuntunan yang jelas dalam syariat.

Penjelasan tentang Mengqadha Sholat

Sholat yang terlewat di masa lalu wajib diganti (qadha), sesuai dengan hadits Rasulullah SAW. Hukum mengqadha sholat fardhu adalah wajib menurut sebagian besar ulama, baik karena adanya udzur atau tidak.

Dengan demikian, sholat Kafarat pada Jumat terakhir Ramadan menjadi amalan yang diperdebatkan, namun tetap menjadi salah satu cara untuk memperbaiki kualitas ibadah umat Islam.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *