Kebaya Encim: Simbol Budaya yang Cocok untuk Dipakai di Hari Kartini

Sejarah kebaya dimulai dari baju yang sering dipakai oleh wanita Melayu. Ada dua teori mengenai asal usul kebaya. Pertama, teori yang mengatakan bahwa kata “kebaya” berasal dari kata Arab “habaya” yang berarti pakaian labuh dengan belahan di depan.

Teori kedua menyebutkan bahwa pakaian ini dibawa oleh orang Portugis ke Malaka, lalu menjadi populer di sana. Kebaya tidak hanya dipakai oleh perempuan Melayu, tetapi juga oleh wanita Cina Peranakan dengan sedikit perbedaan dalam potongan dan gaya memakainya. Kebaya perempuan Cina inilah yang kemudian dikenal dengan sebutan kebaya encim.

Penggunaan Kebaya Encim

Kebaya encim atau kebaya nyonya banyak dipakai oleh wanita peranakan pada masa tersebut. Nama “nyonya” digunakan untuk wanita peranakan yang tinggal di daerah koloni Inggris Malaya.

Di Indonesia, kebaya encim lebih sering berwarna putih, meskipun di Tiongkok warna putih melambangkan duka. Namun, karena adanya campuran budaya Eropa, kebaya encim lazimnya berwarna putih. Warna putih dipilih karena cocok dengan iklim panas di Indonesia.

Pada abad ke-15 hingga ke-16 Masehi, pakaian wanita Tionghoa berupa baju semacam tunik mulai digunakan, yang kemudian berkembang menjadi kebaya encim atau kebaya peranakan. Sejak tahun 1920, wanita Peranakan mulai mengenakan sarung batik dan kebaya berbordir.

BACA JUGA: Warna Outfit Lebaran 2024 yang Sedang Tren

Motif Kebaya Encim

Dalam budaya Cina peranakan, motif merupakan penggambaran yang memiliki makna dan arti. Motif dekoratif yang umum digunakan mencakup alam manusia, alam fauna, alam flora, alam benda, dan simbol. Motif fauna yang sering digunakan meliputi bangau, burung Phoenix, kupu-kupu, dan naga, sementara motif flora mencakup peony dan bambu.

Warna dalam kebudayaan Tionghoa memiliki makna yang kaya. Warna merah dianggap sebagai warna yang paling diagungkan, melambangkan kemakmuran dan keberanian. Warna hijau melambangkan harmoni dan keseimbangan, sementara warna kuning melambangkan kemakmuran dan kejayaan.

Maka demikian, Kebaya encim menjadi simbol budaya yang kaya akan sejarah dan makna. Penggunaan kebaya encim tidak hanya memperkuat identitas budaya, tetapi juga cocok untuk dipakai dalam perayaan seperti Hari Kartini sebagai penghormatan terhadap perempuan Indonesia yang berjuang untuk emansipasi. Dengan motif dan warna yang khas, kebaya encim tetap menjadi salah satu pilihan busana yang elegan dan bermakna dalam budaya Indonesia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *